Demam Medioker

Oke, judul kali ini mungkin sedikit aneh. Medioker? Apaan tuh? Pokoknya artinya kurang lebih : biasa saja ,so-so, bahkan bisa juga di refer menjadi kurang baik.

Jadi ceritanya, gue udah 1 semester lebih nih, masuk di jurusan yang gue impikan.ย  Nah, ditempat gue nih, bisa dibilang temen-temen (orang-orangnya) banyak banget yang pinter-pinter, + rajin-rajin. Bahkan gue sampe ngerasa, kok ini orang-orang kayaknya pada gak ada matinya, banyak yang aktif organisasi juga, tapi akademiknya juga tokcer.

Udah gitu, temen- temen gue ini, rata-rata (dari sudut pandang gue) motivasinya buat ngejar nilai dan akademik, tinggiiii (okeh lebay) banget. Ada temen gue yang kalo di ujian salah dikiiit aja, dia bisa stres. Tapi efeknya? Gila, belajarnya dia jadi tambah rajin. Atau ada juga yang ujian masih jauh hari, tapi dia udah prepare dari seminggu sebelumnya. Kalo nggak gitu, dia panik sendiri. Nilainya? Jangan tanya gue, BAGUS!

Dunia yang terlihat seperti ini kemudian menyisakan masalah bagi gue. Kok gue rasa-rasanya jadi salah satu orang yang paling males + santai + gak pinter (gue gak bego kok :p ) di tempat gue. IP gue semester kemaren padahal anjlok, tapi kegilaan gue buat belajar gak meningkat sedrastis temen-temen gue. Padahal IP gue lebih jelek -___- Gue gak bisa ngerjain soal ujian, tetep senyum-senyum, padahal yang lain lagi bahas soal. God! Gue gak tau, yang salah itu diri gue yang terlalu santai, atau dunia gue yang serba cepat berputar?

Emang sih, background gue bukan juara kelas. Pas SMA, gue bukan orang yang tiap tahun juara kelas, ataupun ranking 3 besar. Bahkan 2 tahun pertama ranking gue bisa dikata ada di dasar kelas. Di sekolah gue remedial ujian itu biasa. Dan Remedial ujian biologi, merupakan kebiasaan gue tiap musim ujian. Gue biasa dapet nilai jelek. Yang penting prinsip gue dan temen-temen gue di SMA cuma jujur. Belajar buat belajar, bukan buat gengsi ranking atau apa.

Kalau ditarik ke SMP, gue ranking 3 besar sih. Sempet ikut OSN malah. Tapi gue inget-inget, dari dulu gue emang gak pernah rajin belajar. Kayaknya mengalir aja ya materi pelajaran. Haha.

Sebenernya ya, gue ngerasa diri gue gak bego-bego amat. DI SMP, gue rangking 3 besar terus, meski gak pernah jadi juara kelas. Sempet ikut OSN juga malah di Surabaya. Di SMA, meski ranking gue rada di dasar laut, tapi gue masih ikutan lomba-lomba kayak debat atau olim kimia.

Cuma, the Real Problem yang lagi gue hadapi (ini kok bahasa campur-campur) adalah KENAPA GUE GAK BISA RAJIN BELAJAR KAYAK TEMEN-TEMEN GUE?ย  Okelah, pendidikan gue di SMA telah mengubah pandangan hidup gue,bahwa nilai bukan segalanya, sehingga gue bisa menghadapi semua hasil yang gue terima dengan lapang dada. Tapi, ya tapi, meski sisi baiknya-gue jadi gak gampang down kalo dapet nilai jelek, karena udah biasa jatuh. Sisi lainnya, gue juga jadi susah termotivasi untuk bangkit. Ngerti gak maksud gue?

Temen-temen gue yang kebanyakan juara kelas, begitu dapet nilai jelek,mereka kadang shock. Tapi, karena shocknya itu, kemudian mereka jadi move on, dan jadi lebih Gila belajar lagi.

Sementara gue? Gue gak gampang down kalo dapet nilai jelek. Tapi, kadang itu sekaligus juga bikin gue gak termotivasi untuk naik ke atas, karena gue tetep santai di titik itu.

Faktor apa ya yang bisa bikin gue termotivasi?

Dibilang gak ada tujuan, gue ada kok. Gak ada mimpi di bidang ini? Gue ada kok. Gak passion / Gak Suka sama ilmunya? Gue suka kok. Bahkan gue pengen banget bisa lanjut sampai S-3. Gak ada kemampuan? Gue ngerasa kalo gue punya kok. Bahkan kadang gue masih bisa jelasin materi kuliah ke temen gue.

Jadi Apa yang salah dengan diri gue?

Mungkin ada yang punya ide? Kalo nggak, bisa-bisa nasib gue kayak klub bola medioker. Dari dulu sampe sekarang adanya di papan tengaaah aja, malah kadang di zona degradasi -__- Dan itu bukan hal yang gue pengenin, terperangkap di zona medioker.

Salam,

*Ini murni refleksi diri ya, dari sudut pandang sendiri juga. Bukan buat menyinggung orang lain dll. ๐Ÿ™‚

Advertisements

Keinginan vs Kebutuhan

Oke, akhir – akhir ini pikiran saya rada gak jelas. Setelah (akhirnya) bisa melakukan hobi saya lagi, yaitu fotografi, entah kenapa yang saya lakukan hanya nyoba-nyoba kamera orang, dan juga browsing-browsing review DSLR, lensa dan aksesoris seperti Speedlite. Bahkan, dorongan untuk browsing itu lebih besar daripada mengerjakan laporan, sehingga saya jadi super-deadliner -__-

Belum selesai masalah Kamera dan teman-temannya, keinginan lain muncul. Jadi, niatnya ke BEC buat liat – liat kamera, demi memuaskan keinginan saya yang pengen liat-liat (beli gak ada duit :p ). Ternyata, bukannya puas, saya malah tertarik dengan barang yang lain. Ya, Handphone, tepatnya Nokia Lumia series. Jadi pengen ganti handphone deh, kebetulan hape gue BB yang udah mulai ga jelas bentuknya, karena sering kebanting (tahan banting kok :p , proven).

Padahal ya, padahal, salah satu subjek ilmu yang saya suka itu ilmu ekonomi. Dan di ekonomi kan, salah satunya ngajarin mana yang barang primer,sekunder, tersier. Udah gitu esensinya ilmu ekonomi kan buat mempelajari supaya manusia bisa membedakan keinginan dan kebutuhan, supaya sumber daya di dunia ini mencukupi. Karena seperti kata-kata bijak “Dunia ini tidak dapat memenuhi semua keinginan manusia”.

Saya jadi bingung, salah satu ilmu yang saya suka aja, aplikasinya masih sulit sekali buat diterapin diri sendiri. Padahal kalo lagi belajar dulu, saya inget banget, gampang kalo disuruh bikin tabel mana barang yang keinginan dan mana yang kebutuhan. Huh -__-

Nah, ternyata eh ternyata, sindrom keinginan yang kurang terkendali ini, gak cuma masalah barang, tapi juga masalah pasangan hidup. (Rada weird sih). Ya, saya kan manusia biasa, jadi planning buat menikah pasti ada lah ya :p . Cuma namanya anak muda, kadang di tengah temen-temen yang udah gandeng pasangannya buat nonton, jalan, malming dll itu, wajar lah ya, jadi ada rasa ingin buat ikutan nyari bakal calon, hahaha.

Tapi kadang, saya mikir lagi, pengennya nanti-nanti aja, abis lulus baru nyari, lamar, terus nikah! Wow, haha. Cuma… Beneran deh, bingung! Ini masih 2 tahun lagi baru lulus S1, belum ntar kalo S2 -___- . Pasangan Hidup, jelas KEBUTUHAN , tapi mungkin sekarang masih cenderung keinginan kali ya, karena bayangannya baru pengen jalan bareng, nonton bareng , traveling bareng (duh, penting banget sih gue)

Ternyata Ekonomi yang gue suka aja, prinsipnya masih susah dilakuin.

Apalagi, Ilmu Tekim yang udah susah dari sononya, Haha, IP, be good to me yak!

Salam,

19 Tahun!

Tak terasa, 19 tahun sudah saya lahir ke dunia. Kini pandangan mata mulai terbuka akan luasnya dunia. Dan mencoba untuk lebih dewasa. Banyak babak baru kehidupan yang dirasakan. Misalnya masuk Jurusan, proses Kaderisasi Himpunan, teman-teman baru, amanah baru. Ada satu quote yang saya ingat selalu, dari Spiderman (haha), “With Great Power, comes Great responsibility” . Saya pikir, dengan bertambahnya usia, seharusnya saya semakin dewasa, yang berarti pula, tanggung jawab yang datang akan lebih pula. Dulu waktu tingkat I, baru jadi staf-staf begitu, sekarang di tingkat II sudah mulai diamanahi di tingkat Kadiv atau Koordinator.

Umur manusia tak ada yang tahu, yang bisa dilakukan ialah berbuat baik sebanyak mungkin, belajar sebanyak mungkin, dan berbagi sebanyak mungkin juga, sehingga kita bisa meninggalkan jejak di dunia yang fana ini. Saya harap, sebagai orang yang belajar untuk menjadi dewasa, saya bisa bertanggung jawab, dan konsisten ucapan dan perbuatan, sehingga bisa optimal dalam beramal.

19 tahun, dan melangkah menuju tahun demi tahun. Semoga setahun kedepan bisa lebih berwarna lagi, seindah pelangi, dan lebih bertanggung jawab lagi, seperti spiderman .

Mungkin kata kunci yang terpikirkan untuk setahun kedepan ialah : TKU, Himpunan, Kewirausahaan, Saham, dan Traveling/Hiking ๐Ÿ™‚

Pacar/pasangan hidup? Kayaknya belum deh.. hahaha

Salam,

Pesan Untukku

17 Tahun

Bukan umur yang sebentar

Banyak hal yang telah dilakukan

Hendaknya sebagai manusia, yang tak mengetahui seberapa besar kesempatan kita, kita selalu bersyukur pada semua nikmat-Nya

Introspeksi diri, Memperbaiki diri

Hanya doa yang dapat diberikan

Semoga lebih baik dari sebelumnya

Cita – cita dapat tercapai

Dalam mencapai keberhasilan, perlu kerja keras dan pengorbanan

Masih Panjang Perjalanan.. Belajar, Berdoa, Berikhtiar dan Tawakkal

Semoga lulus dengan nilai yang baik, nama yang baik, mendapat Universitas yang diinginkan

Dalam setiap gerak langkah, selalu ada campur tangan Allah

Karenanya, jangan pernah sekali – kali melupakan-Nya

Menjadi apapun di masa depan

Niatkanlah semua karena Allah

 

 

*Dengan Perubahan, Mudah – mudahan tidak mengubah esensinya…

*Terima kasih kepada kedua orangtuaku,kerabat-kerabatku, dan juga sahabat – sahabatku…^^ You’re all the best!

UAS,Do the Best !

UAS? Ya, tampaknya ada sedikit anomali bukan? Sekarang kan masih bulan Oktober menjelang November, gimana ceritanya udah UAS? Ya, bisa… Apalagi sekarang saya udah kelas 3. Di sekolah saya yang membosankan tercinta ini, kalau udah kelas 3, materi belajar dipadatkan.. 6 bulan yang normalnya buat materi 1 semester, menjadi materi 2 semester.

Susah? Jelas. Bosan? Ya iyasih.. Tapi gak ada alasan untuk ngeluh tampaknya. Karena katanya, ini semua demi masa depan teman – teman dan saya. Hahaha. Ya sudah, berarti saya harus belajar sekarang. Meninggalkan semua urusan ‘perasaan’ di belakang layar untuk sementara, memfokuskan pikiran dan menggunakan logika secara maksimal. Ditambah doa kepada Allah Yang Maha Kuasa. Doakan Saya sukses dalam UAS ini, Amin!

Untuk yang juga UAS, saya selalu berdoa untukmu! ๐Ÿ™‚

Salam,

Update..Update!!

Yap, setelah kira-kira sebulan lebih saya vakum, dan gak nge-post apapun di blog ini, akhirnya, saya dapat menyempatkan diri menulis postingan pendek. Hitung2 untuk sekedar meng-update beberapa hal yang sudah berjalan sejak postingan terakhir saya.

Tidak terasa memang, tapi sejak hari kemerdekaan RI yang lalu, a lot of things has been changed. Pertama, Saya telah naik ke tahap akhir SMA, kelas XII. Otomatis, sekarang waktu saya lebih difokuskan untuk belajar dan berdoa, mempersiapkan diri sampai nanti menjelang kelulusan. Kedua, karena sudah kelas XII pula lah, jabatan Organisasi yang saya emban, akhirnya lepas, di-estafet ke adik โ€“ adik kelas yang baik. Lega, karena akhirnya masa jabatan dapat berakhir dengan mulus. Ketiga, saya juga disibukkan oleh beberapa pikiran โ€“ pikiran personal… ๐Ÿ™‚ Continue reading

Tampilan Baru, Ada saran?

Akhirnya, di liburan kali ini saya sempat juga mangubah tampilan blog ini… Masalahnya, saya sendiri merasa udah bosan dan agak “enek” melihat tampilan blog sebelumnya yang kayaknya udah saya pakai lebih dari 1 semester yang lalu….*Logika saya, kalau saya aja udah “enek”, apalagi para pembaca… ya kan? Hahaha, udah tulisannya “enek”, tampilannya “enek”, wah.. bisa repot saya… gak ada yang baca blog ini lagi…. ^_^

Ngubah tampilan juga, agak makan waktu sih.. masalahnya masih harus mindah2 widget dulu, terus nyocokin warna.. haha… bagi saya agak males juga… *sebenarnya sih males semua* ,ย  apalagi dengan tema Structure ini, ada feature image nya kan… jadi sempet searching2 dulu.. caranya gimana… haha…

Ya, saya harap tampilan baru ini akan diikuti oleh lebih banyak pembaca… Komen yang lebih banyak, juga semangat baru serta skill baru buat saya untuk terus menulis.. ^_^ …. Kan udah lebih fresh….

Kalau ada saran dan masukan.. mengenai blog ini, tampilannya, layoutnya. tulisannya atau pun penulisnya… ^_^ …. kirim e-mail, add fb atau komen di blog ini yaa! Komen di bawah juga boleh.. Hehehe

From My Holiday.. Alvin AF

Review Semester II kemarin….

Waha..!! Gak terasa, udah 2 minggu saya menjalani liburan…. yap! Liburan!! Setelah menjalani hari – hari yang berat dan menjemukanย  di sekolah tercinta ” Holy Prison, akhirnya saya menghirup udara KEBEBASAN yang sebebas – bebasnya….Semester 2 kemarin memang merupakan semester paling beraaaaatt.. yang saya rasakan… Banyak hal yang terjadi, baik suka – dukanya….

Suka nya? apa ya? Misal…. ikut Olim kabupaten dan provinsi… kekeke…. lumayan kan? Sering keluar sekolah ngurusin acara2 OSIS…. (panitia gadungan).. ikut lomba2 kayak di ALSA.. macam2 deh…yaa.. emang masanya anak untuk eksis ya.. kelas 2 ini…

Masalahnya sekarang…. kok kayaknya dukanya juga banyak ya????ย  duh, Banyakan mana nih? saya juga pasrah Lillahi Ta’ala….. takut dianggep gak bersyukur…. kekeke (style baru ala Yoichi Hiruma).

Jadi apa aja berita dukanya? Misalnya nih ya….. KIR gue ditolak mentah – mentah sama pengujinya( Well, salah di tim gue juga kali yaa)… nah berita itu tambah duka… karena partner gue ikut OSN.. bulan Agustus mendatang… jadi pasti bakal gue yang ngerjain semuanya dari awal lagi… hiks…

Udah gitu… semester kemaren…. nilai “Mate..” ‘Mati” harusnya …. pelajaran angka itu… gue jarang banget lulus… kena Remed, Remed, Remed…. ๐Ÿ˜ฆ , untung aja gue ikut Klub Kimia… kalo nggak.. tamat sudah….

Yang Paling duka yaa…. gue dan teman2 gue harus berpisah dengan beberapa teman…. dari Holy Prison…. karena berbagai macam sebab…. Well, tapi gue percaya, itu karena yang terbaik dari Allah buat mereka ya.. mungkin bukan di holy prison yang menyenangkan ini….. Good Luck 4 you always! Buddy!

Terakhir sih…. gue juga ngerasa agak gak enak sama pengunjung Blog ini…. terutama pada rentang periode April – Juni ,…. well.. padahal itu masa – masa sibuk.( yang sayangnya saya juga sangaat sibuk… mulai dari perjuangan menuntaskan nilai-nilai dan buat Olim Provinsi).. dan puluhan comment menunggu untuk dibales…. apalagi .. urusannya juga penting kan? mengenai MAN Insan Cendekia dsb…..

Dan ini yang FATAL .. pas gue sama sekali gak sempet post pengumuman seleksi Tulis (akhir) dari PSB IC kemaren….Baru pas liburan dan udah nyampe rumah.. gue post…buat hal itu Saya minta maaf yang sebesar – besarnyatapi semoga… sudah mendapat informasi dari sumber – sumber lain yang tidak telat…. ๐Ÿ™‚

From My Holiday…. Alvin AF
Gambar dari http://3.bp.blogspot.com

Kimia (lagi)

Hah, tadi baru aja ikut OSK (Olimpiade sains Kabupaten) tingkat Kota Tangerang Selatan..Mapel nya Kimia… tahun kemaren udah ikut,, tapi belum berhasil…

Soalnya lumayan lah,, tapi ada yang kelewat dikit…… trus ada jawaban yang ada di tempat yang mau dipotong… gak tau deh… berdoa aja…..

Amin….. Smoga bisa ikut OSN lagi…. Mohon doanya….

Reuni (1)

Reuni? Judul yang aneh…. :)) Jadi gini… Beberapa waktu yang lalu, gue diajak ortu gue ke rumah temennya di Bogor,ckck.. Gue pikir kan, habis jemput anak di IC bukannya nyenengin anaknya kek.. beliin macem – macem *hihi* eh.. malah diajak muter2 dulu….yaa,Bogor kan lumayan jauh… bisa 1 jaman*jam-an maksudnya, jaman mah kepanjangan..hehe*

Brangkatlah gue sekeluarga… minus adek gue yang SMP*karena “SMPN” hari sabtu tetep masuk*, Udah telat tuh sebenernya, aturannya acara ortu gue tuh pas jam makan siang.. tapi karena jemput gue dulu, yaa..telat dikit… 1/2 2 an baru sampe rumah yang dimaksud.Untung gak nyasar2 segala…

Jadi acaranya sih sebenernya reuni kecil – kecilan… ceritanya.. anak madura yang dulu kuliah di Jogja/UGM. Yaa… ternyata sekarang udah kerja di macem2 instansi.. membangun karir masing2 *lebay ya?* ada yang di Departemen Pertahanan *waaw*.., ada yang jadi geofisis ahli*bayarannya mahal bro*, PLN , BP MIGAS *ini siih… hehe* dll…..

Bagi gue sampe sekarang, sangat mengharukan melihat banyak orang seperti para beliau2 ini.. yang dulu sebagian besar hidup di desa, rumah juga sekedar rumah, makan pas2an atau sulit, sekarang bisa menjadi *kata orang yaa…* kelas menengah, yang terdidik dan berkontribusi terhadap negara dengan jalannya masing – masing..

Saya jadi teringat akan perkataan seorang ahli politik Amerika, Liddle atau siapa gitu, saat berkomentar di novel Negeri 5 Menara, yang ceritanya seperti fenomena di atas, dari desa, sekolah rajin, kemudian sukses,katanya ” Bagi anda yang ingin memahami asal – usul kelas menengah di Indonesia, wajib baca buku ini”

Ya, semakin banyak saya tahu, memang banyak orang – orang yang sekarang menjadi pekerja2 di Ibu kota, tadinya hanyalah seorang penduduk desa.*ini sebabnya saat lebaran, jakarta kosong :))* Tapi, karena mungkin kegigihannya, baik dalam mengejar penduidikan ataupun berwirausaha, mereka bisa mengubah nasibnya.,

Dan saya, sebagai anak dari orangtua yang juga mengalami fenomena di atas, hanya bisa malu, melihat kemalasan saya dalam belajar, meski dengan fasilitas yang lebih lengkap, makanan yang cukup dan beragam nikmat lainnya….