Penemuan dari Mimpi

Random juga sih judul dan topik ini. Gue cuma lagi excited melihat satu-dua penemuan, yang mungkin udah pernah terbayang di benak kita. Udah pernah terandai-andai di sanubari. Tapi ternyata sekarang ada yang bisa me-realize teknologi-teknologi tersebut…

Yang pertama ada Makey Makey. Pernah kebayang gak, kalian bikin suatu kontroler yang custom? Dari Benda sehari-hari yang ada di sekitar kita? Nah, sekarang ada Makey Makey nih. Temuannya Jay Silver dan Eric Rosenbaum , lulusan dari MIT. Pokoknya intinya Makey-Makey itu kayak board circuit gitu, yang bisa dihubungin make klip aligator ke benda-benda, buat ngubah tekanan kita jadi sinyal-sinyal listrik. Jadi misalnya, kita bisa tuh, bikin stik kontroler dari gumpalan plastisin (kalo yang mahal namanya Play-Doh! :p) , atau ngubah tombol spasi kita make pisang. Kata penemunya, hampir semua benda yang bisa ngalirin arus listrik meskipun dikit, bisa dijadiin mediumnya! Liat Videonya aja ya…

Yang Kedua, ada yang namanya MYO. Ini lebih keren lagi nih. Jadi MYO itu kayak gelang, yang dipake di lengan, dan bisa membaca gerakan otot kita. Nah, gerakan otot itu, kemudian dibaca, jadi tangan kita bisa jadi kontroler berbagai benda elektronik dan game!  Ga make apa-apa lagi, cukup make MYO di lengan… Main game tembak-tembakan? Posisiin aja tangan kayak pistol, terus tembak-tembakin! Atau mau pura-pura jadi dukun? Ngegerakin Bola kayak cenayang? :p Bisa!  It’s very cool toys pokoknya! MYO ini buatannya Thalmic Labs, yang didiriin sekelompok lulusan University of Waterloo. Di situsnya udah bisa di pre-order, dengan harga US$ 149. Cek deh videonya…

Ada lagi kayak Google Glass yang super cool. Tapi dibahas lain kali aja lah ya…

Dulu gue pengen kontroler yang wireless, bisa digerakin sesuka hati tinggal pake tangan aja..Eh sekarang udah ada barang macem kayak MYO… Kadang penemuan itu emang berangkat dari mimpi yang simpel, cuma pertanyaannya, siapa yang duluan berusaha dan (berhasil) mewujudkannya 🙂

Yuk, belajar dan bermimpi! Jangan lupa berdoa pula

Advertisements

Taylor Swift – If This Was a Movie

Last night I heard my own heart beating
Sounded like footsteps on my stairs
Six months gone and I’m still reaching
Even though I know you’re not there
I was playing back a thousand memories, baby
Thinking ’bout everything we’ve been through
Maybe I’ve been going back too much lately
When time stood still and I had you

Come back, come back, come back to me like
You would, you would if this was a movie
Stand in the rain outside ’til I came out
Come back, come back, come back to me like
You could, you could if you just said you’re sorry
I know that we could work it out somehow
But if this was a movie you’d be here by now
Continue reading

Backstreet Boys – I still

Who are you now
Are you still the same
Or did you change somehow
What do you do
At this very moment when I think of you

And when I’m looking back
How we were young and stupid
Do you remember that

No matter how I fight it, can’t deny it
Just can’t let you go

I still need you
I still care about you
Though everything’s been said and done
I still feel you like I’m right beside you
But still no word from you Continue reading

Upin dan Ipin, Satu Lagi Kecerdikan Malaysia

Waktu liburan kemarin banyak saya habiskan untuk menonton TV. Berbagai channel TV saya arungi, mulai dari stasiun TV nasional seperti hingga stasiun TV kabel seperti CNN, AXN dll. Kebetulan, saat menonton saya ditemani adik saya yang masih duduk di bangku SD. Otomatis, saya harus selalu berbagi channel dengannya. Dan channel kesukaannya adalah…. Disney Channel.

Sepintas, tidak ada yang aneh. Kartun yang ada di Disney channel yaa, memang “trademark” nya mereka, seperti Winnie the Pooh atau Mickey Mouse. Tak Berapa lama, saya terkejut… Mengapa?? Karena ada kartun Melayu yang diputar di situ. Well, yes, they’re Upin and Ipin. Selama ini saya pikir, Upin dan Ipin hanya populer di Indonesia karena faktor “kedekatan” budaya dan juga “serumpun”nya kita dengan Malaysia. Ternyata lebih dari itu….

Kita bisa berasumsi kalau Upin dan Ipin ditayangkan oleh channel seperti Disney, tentu berarti banyak sekali orang yang menyukainya, minimal, karena yang saya tonton itu Disney Channel Asia, yang wilayah siarannya mencakup negara – negara Asia seperti Vietnam, Hongkong dll. Sementara , saat kemudian saya berusaha mencari kartun sejenis yang merupakan produk Indonesia asli, saya hanya menemukan “Si Kabayan” yang bahkan hanya sempat tayang di TV swasta sebentar saja sebelum dikembalikan lagi ke TVRI. Sungguh sayang. –Mungkin si Kabayan terlalu monoton, karena ceritanya hanya diisi oleh nyanyian daerah saja–

Memang harus diakui, kualitas Upin dan Ipin memang lebih bagus, terutama pada jalan ceritanya, yang dapat menyelipkan pesan moral tanpa terlalu mencolok. Cocok sekali untuk anak – anak. — Dan jauh lebih baik daripada acara-acara yang diputar oleh stasiun TV nasional, yang hanya memutar sinetron dan film yang tidak mendidik. –

Dan saya *walau saya bangga dengan Indonesia, akhirnya saya mengakui keunggulan Malaysia atas negara kita. Kita hanya bisa mengejek Proton -merek mobil Malaysia- dengan label “produk murah, tidak berkualitas” atau “cuma labelnya aja Malaysia, yang buat kan orang lain” .Perlu diingat, meski belum terlalu populer dan kalah dengan merek Jepang, tetapi mereka telah mampu menembus pasar Eropa yang terkenal akan standar kualitasnya yang tinggi. Sementara kita berani mengejek mereka padahal hanya menjadi “tempat pabrik” bagi perusahaan – perusahaan mobil Jepang.

Belum lagi gaung Malaysia dengan “Visit Malaysia” nya yang jauh lebih baik daripada “Visit Indonesia Year”. Bayangkan saja, saat Malaysia mempromosikan Visit Malaysia – nya, mereka mampu menampakkan banner iklannya di pertandingan2 EPL (Premier League). ~_~

Tampaknya kita harus belajar kepada Malaysia, terutama soal bagaimana menjajakan dagangannya. (Marketing)

Dan Buat anda yang mencari tontonan bermoral untuk anak – anak, nikmatilah satu lagi produk dari Malaysia, Upin dan Ipin. Selamat Menonton!

Macam – macam Jual Beli

Jujur aja, sebenernya gue adalah orang yang gak suka kalo kita harus belanja dengan harus bertanya pada penjualnya , macem toko2 non – swalayan. Kayaknya gak praktis gimana gitu. Gak efisien (haha). Bagi gue yang paling praktis ,ya model2 belanja yang kayak swalayan gitu, ambil keranjang atau trolly, jalan keliling ubek – ubek cari barangnya dan kemudian bayar barangnya di kasir, so simple. Yaa… namanya juga kasir , sengomong – ngomongnya kan paling “ oh,,indomie gorengnya 5 ya?” kekeke….

Yup, yang bikin gue sebel dari model non – swalayan sebenernya satu sih. Kita harus ngomong ke yang jual itu, nyari apa-lah,harganya berapa.  Mending kalo penjualnya to-the point,lah kalau nggak?? Yang keluar bisa mode Jayus dan Garing (krik krik krik) atau ngeselin, apalagi kalau tawar menawar ~_~

Nih percakapan gue  pas transaksi  jual beli terakhir mungkin bisa disimak (Haha)

Jual Beli 1

Gue   : Mas, nyari filter nih…
M       : oh ..sini nih.. ukuran berapa?
Gue  : **mm, btw mas… kok mereknya ko**ii? Harganya berapa?
M      : iyalah… ni barang bagus…harganya 1xx ribu…
Gue  : hah? Mahal banget..mereknya ko**ii lagi… gue waktu tu liat *oya sama ken*o aja segini….
M      : (ngotot) yaelah…. Itu mah beli merek kali……. Ni juga bla bla bla…
Gue : (karena emang gak ada toko lagi dan udah mendesak, waktu pun menipis) ya udah deh.. segini aja! (nada maksa) 😀
M    : oke deh.. ni karena langganan ya (senyum licik) nanti lo cari apa2 di sini lagi lho (muka licik)
G    : Ha Ha Ha (dalam hati)

Jual Beli 2

Yang ini bareng bapak gue…..
Gue                       : Mbak ada modem ya? (eksternal yang 3g itu loh)
Mbak penjual  : oh ada2… ini yang gini harganya segini.. bla bla bla (ngebandingin paket2 nya)
Gue                      : Ooh gitu mbak….. kalo sama ini jadi berapa ya?
….percakapan segitiga antara mbak penjual, gue dan bapak gue…
Gue                      : yaudah deh mbak, yang ini aja….
…transaksi…
Mbak Penjual nulis kwitansinya…. Ngebungkusin barangnya… siap2 penyerahan barang…
..but..SUDDENLY
Mas2 penjualnya (bosnya)  : (ngasih kartu nama ke mbak penjual) yak..sekarang tulis nama kamu + nomer hape yang bisa dihubungi…. (tulis).. udah selesai? (mbaknya disuruh ngasih kartu namanya ke bapak gue)
(then bosnya bilang gini : “Pak, ni kartu namanya, kalo ada masalah silakan hubungi nomer ini (no hape si mbaknya), kalo gak ada masalah juga gapapa kok pak, 24 jam selalu siap ditelpon nomernya (senyum2 gak jelas) …

Mbak Penjual   : Ketawa Salting
Bapak Gue       : Ketawa
Gue                 : Faceless+Speechless…. (dalem hati… “Jayus Banget”)

From My Holiday

Ini Masalah Tanggung Jawab.. hehe

Dulu…. saat pertama kali saya mendengar quote ” Seiring dengan kekuatan yang besar.. maka datang pula tanggung jawab yang besar” (di film apa ya? Spiderman kali)….. saya pikir itu hanya buat si spidermannya aja….. hihi… Iyalah… bagi saya kan… masa iya… kata2 di film itu nyata… wong filmnya aja.. fiksi – fiksi hollywood gitu….

Padahal ternyata.. itu karena saya yang bego aja… belum ngerti…. Setelah otak saya jalan dan bisa mikir..(dulu gak bisa.. hehe) saya baru menyadari kalo hal itu benar…

Kalo kita ahli akan suatu hal (atau dianggap ahli 🙂 ) pasti akan ada orang yang bertanya dan minta bantuan…. padahal kita kan harus tanggung jawab sama yang kita sampaikan..

Para Pemimpin ternyata juga gitu…semakin ke atas semakin kena tuduh kan… padahal mungkin bawahannya yang korup… tapi menterinya juga dipenjara deh…. gara2 sembarangan tanda tanag mungkin…(hihi,.. tanda tangan aja jadi biang kerok lho!)

Saya! Masuk Insan Cendekia.. dikasih beasiswa sama pemerintah….. beuh….. tiap ceramah adaaa tuh tentang tanggung jawab… *emang kurang kali* “kalian tuh dibiayai oleh rakyat… dst…”

Sampai suatu saat di kelas……

Ada beberapa orang yang sedang tidur… padahal… Guru sedang menerangkan…. hihi….*penyakit kalo merasa pinter* .. ya.. langsung saja penerangan (senter? hehe)  itu berbelok kembali ke masalah beasiswa….

” Bahkan negara juga membiayai kalian untuk tidur…. Bermiliar – miliar rupiah negara keluarkan sebagai biaya untuk menidurkan kalian”

Dan mereka pun bangun satu per satu…..

Gambar dari : http://johnehrenfeld.com

Resensi : Hafalan Shalat Delisa

Jenis Buku : Novel

Judul : Hafalan Shalat Delisa

Pengarang : Tere – Liye

Penerbit : Republika

Tahun terbit, Cetakan ke- : 2008, Cetakan ke-7

Jumlah Halaman : 270 halaman

Novel yang dikarang Tere – Liye ini sebenarnya dilatar belakangi oleh kejadian Tsunami 2004 di Aceh. Saat itu, sang pengarang yang kebetulan menonton berita, melihat berita tentang seorang anak perempuan Aceh yang kakinya terpaksa diamputasi karena bencana tersebut. Setelah itu, maka ia bersumpah untuk membuat novel yang bertemakan kehjadian tsunami tersebut, yang akhirnya terwujud dalam novel ini.

Novel ini diawali oleh kisah tentang kehidupan sebuah keluarga yang bahagia, harmonis serta religius. Dalam kesehariannya, keluarga ini diurus oleh Ummi-nya, karena ayahnya bekerja di Luar Negeri dan baru pulang beberapa bulan sekali. Di keluarga ini, terdapat tradisi, anak yang telah hafal bacaan shalat maka akan dibelikan hadiah kalung. Dan pada hari Delisa-si putri bungsu- sedang ujian bacaan shalatlah, semua petualangan, ujian dan kisah – kisah yang mengharukan dimulai.

Tsunami yang terjadi pada hari itu, merubah hidup Delisa 180 derajat. Saudara – saudaranya meninggal, Ibunya hilang bersama kalung hadiahnya. Kalung indah dengan liontin “D” untuk Delisa. Belum lengkap, kaki si kecil Delisa pun terpaksa diamputasi. Tapi yang mengherankan, bagaimana Delisa yang baru berusia 6 tahun, tetap ingat dan memikirkan bacaan shalatnya, berusaha menghafalnya. Yang nantinya, segera setelah ia hafal dan melakukan shalat pertamanya dengan bacaan shalat yang lengkap , menghantarkan ia pada hal yang sangat menakjubkan.

Yang menarik dari novel ini adalah, adanya bait – bait puisi yang disertakan pada setiap akhir bab cerita,-kadang saat peristiwa-peristiwa penting- yang seolah – olah menyemangati Delisa serta menggugah hati kita lebih dalam tentang makna yang terkandung dalam novel tersebut. Ini juga dilengkapi oleh penggunaan bahasa yang mungkin tidak “sastra” , tetapi “to the point” dan sederhana, yang membuat pesan lebih tersampaikan ke semua kalangan pembaca. Seolah – olah , penulis memang mempunyai maksud yang kuat untuk menyampaikan amanat yang terkandung dalam novel ini, yang mungkin dikarenakan juga oleh latar belakang penulisan novel ini.

Adapun hal yang menjadi sorotan resensator–kalaupun tidak disebut sebagai kelebihan- adalah sikap Delisa yang tampak sangat dewasa, melihat usianya yang baru 6 tahun. Sikapnya saat menerima berbagai cobaan yang dihadapinya tidak cocok dengan umurnya . Nilai plusnya adalah para pembaca menjadi lebih terharu hatinya karena berkaca pada sikap Delisa dalam menerima cobaan. Selain itu, terkadang pembaca menjadi rancu mengenai latar dan tempat karena perubahan yang tiba – tiba. Tetapi untungnya, jalan cerita yang menghanyutkan membuat kita tidak peduli akan kerancan ini.

Pada akhirnya, dengan segala kandungannya, novel ini wajib dibaca oleh mereka yang sedang merenungi dan mencari makna dan arti hidup yang sebenarnya. Bahkan bagi para remaja juga dianjurkan membaca novel ini, karena akan memperkaya nilai – nilai kehidupan dalam proses pencarian jati diri mereka. Energi untuk ‘hidup’ yang dibawa oleh novel ini sangatlah besar, dan bisa membuka sudut pandang yang baru tentang kehidupan ini. Resensator pun maklum jika nantinya, air mata para pembaca jatuh menetes saat membuka lembaran – lembaran novel ini. Selamat Membaca!(Alvin Aulia Fardana)

Angels & Demons , a film review

Angels_and_demons-ImpawardsHmm… hari sabtu kemaren.. gue baru jalan jalan sama temen temen gue…. yah maklum lah.. abis hari sabtu udah gak ada libur keluar…….. buat persiapan UAS…. so kami mencari hiburan sebanyak banyaknya di salah satu mal di karawaci…….

Salah satu agenda kami adalah.. menonton film…..yang berjudul Angels and Demons …… Sebenernya sih gak ada kesan apa -apa.. toh saya juga gak pernah baca novelnya Dan Brown sama sekali…….. tapi… akhirnya gue dibuat kagum dengan film itu……… udah lama gak ngeliat film bagus kayak gitu……

Yah.. daripada baca ocehan gue ….. nih reviewnya menurut gue…….

  • Story

Mantep.. apalagi buat yang gak pernah baca novelnya….. lo gak akan tau alurnya bakal mengarah ke mana .. penuh kejutan…yah tapi emang novelnya aja udah bagus sih……. 4 stars !!!!

  • Latar

Mengambil tempat di lingkungan vatikan….. pembuat film rupanya seperti sungguh sungguh…… film terasa sangat nyata…… seolah – olah penonton sedang berada di vatikan….. 3.5 stars !!!!

  • Effect

Baik, gak ada yang spesial .. tetapi cukup mendukung… terutama saat teriakan preferiti yang digantung di gereja dalam kobaran api… 3 stars!!!

Overall : 3.7 stars !!! mantep….. terutama di alur ceritanya…..

Itu menurut gue…. buat lo lo yang udah nonton…… komentar juga ya… kesan kesannya!!!