My Lovely Bike ! (Skywave 2008)

Oke, ini adalah tulisan yang saya buat khusus untuk sepeda motor saya tercinta.

Latar belakang saya nulis ini, mengingat umurnya yang udah mulai tua, dan kebutuhan servis yang semakin banyak. Serius! Saya terdorong nulis post ini saat menunggui dia di servis dibengkel, hahaha. Hitung-hitung kenangan buat nanti2 :p

Here She Is!

skywaveSuzuki Skywave 2008.

Yang saya inget, dulu motor ini dibeli karena mama mau naik motor, makanya syaratnya waktu itu yang matic. Tapi karena kepentingan sejuta umat, maka suara saya juga harus didengar :p . Dikarenakan komparasi harga dan fitur waktu itu, akhirnya dipilihlah Skywave ini mengalahkan lawan-lawannya yaitu Mio, Mio Soul dan Vario.

Turns Out, this is a wrong choice (but not for me :p ). Kata Mama, Berat! Jadinya Mama tetep gamake motor. Kesalahan kedua waktu itu, saya masuk SMA di sekolah Boarding (Asrama), adik saya masih naik ke SMP. Jadi, motor ini praktis cuma nambah km dikit banget selama periode 2008-2011. Cuma 3000 km apa, dipake di komplek doang.

Kalau saya liburan semester atau pulang ke rumah, itulah saat saya bertemu dengan skywave ini (sampe sekarang saya belum kasih nama khusus haha). Dibawa pergi ke acara makan-makan atau main. Jadi ibaratnya sih kayak temu kangen gitu hohoho.

2011, motor ini dipaket ke Bandung untuk mengikuti saya yang kuliah. Adik saya lebih suka beli motor bebek, sedangkan orang rumah udah ada 2 mobil + dapet Scoopy menang undian. Jadi cuma saya aja yang masih cinta sama skywave ❤ , itung-itung pembalasan 3 tahun sebelumnya.

2014, motor ini masih terus jalan. Sekarang tiap hari (selama 3,5 tahun di Bandung) kira-kira nempuh 10-30 km lah (Tergantung mobilitas dan bolak-balik kampus). Kalau dari Km padahal masih cuma 21000, cuma udah 3x servis terakhir pengeluaran servis melonjak -__- . Umur ternyata gabisa bohong, ini udah tahun ke-6 ditambah dengan pemakaian High Duty (jarak pendek tapi sering), jadinya ada aja parts yang harus diganti. Ditambah saya malas mencuci jadilah ini kuda perang beneran hehehe.

Menjadi User Skywave selama 6 tahun, ini beberapa feedback yang terpikirkan.

Pro :

  • 125 cc, tenaga besar
  • Stabil di kecepatan Tinggi
  • Bagasi Besar
  • Model Lumayan Macho (ukuran Skutik)
  • Servis jarang Antri (ga kayak AHASS atau Yamaha yang antriannya kayak BLT)

Cons :

  • BBM, Boros pake Banget! (Dalkot 1:25-28 , Lukot 1:35-37)
  • Bengkel Suzuki semakin lama semakin berkurang jumlahnya -__-
  • Biaya Jasa Servis agak2. (Ganti Minyak Rem 13000, tapi Biaya Bongkar Pasangnya 35000 T__T)
  • Berat, Berat dan Berat (Tapi Stabil) ~ >100kg

Mengingat usia motor yang udah makin tua. Sepertinya mulai ngerti parts dan bisa servis sendiri (minimal ganti oli dan filternya) jadi harus deh. Kalau nggak, bisa-bisa uang habis keluar buat bayar jasa servis bengkel Resmi. I think I can do it for her haha.

Will I buy A Suzuki Again? Err, sekarang lineupnya menyedihkan. Kalau disuruh beli skutik kayaknya bakal beli merk H deh, hahaha. Tapi bener loh, pas jaman 2008 lineup Suzuki keren-keren, liat aja Shogun SP dan Smash. Skywave? Well, It was love at the First Sight 🙂

Televisi

television07

Yak, kali ini entah kenapa pengen cerita-cerita tentang media massa, khususnya Televisi Indonesia. Gue sebenernya ga tiba-tiba mikirin topik TV ini, melainkan sejak TVRI ngambil hak siar Liga Sepak Bola Italia “Serie-A” yang termahsyur itu. Waktu itu yang ada di pikiran gue, “Wah, akhirnya TVRI jadi TV beneran!” Haha, nampilin siaran bola! Bagi anak muda kayak gue (ciyeh :p) TVRI itu identik sama kolot, membosankan, dan acara yang ga kreatif. Yang gue tau tentang TVRI itu, kalo ibu gue cerita : “Dulu tuh, mama mau nonton TV, pasti pergi ke pos polisi, kantor camat, buat nonton Unyil (atau apalah namanya, gue lupa :p). Channel cuma TVRI, kalo udah malem gak siaran lagi bla bla bla… That’s it.

Sekarang? Jaman udah beda banget, Channel TV di Indonesia udah ada belasan (atau puluhan?) jumlahnya. Acara berita aja, judulnya gak cuma “Dunia Dalam Berita” yang aki-aki aja tau, tapi ada Liputan 6, Metro Hari Ini, Kabar Indonesia dll. Sinetron? GAK Terhitung jumlahnya, mulai dari jaman-jamannya Tersanjung,1,2,3,4,5 dst. sampai yang judulnya Tukang Bubur Naik Haji. Haha. Sepakbola? Hampir semua liga terkenal ada, Premier League, Bundesliga, Serie-A yang di TVRI, sampe La Liga Spanyol.

Jadi sekarang, bisa gue katakan, pertelevisian Indonesia (dan media secara umum) udah ga monoton atau bahkan monopoli kayak dulu. Apalagi abis reformasi, channel tambah bejibun. Gue inget banget, di 2001 tiba-tiba ada TV baru yang namanya Metro TV, haha (penting abis). Kalo di list, tv-tv yang lahirnya abis reformasi kayaknya lebih banyak deh (belum stasiun TV daerah kayak Jatim TV).

Tapii.. Jreng jreng , Apakah kualitas kontennya meningkat?

Susah juga buat nilainya. Dalam beberapa hal, mungkin iya, mulai dari adanya Kick Andy, atau Standup Comedy. Tapi dalam beberapa tahun terakhir, saking bebasnya, kayaknya lebih banyak jeleknya deh. Terutama bagi saya, dalam bagian Genre Berita dan Sinetron +FTV.

Dimulai dari sinetron dulu deh. Sebenernya dari dulu yang namanya sinetron itu kan kebanyakan tentang konflik-konflik cinta gituh yah? Gimana ya tapi, dari dulu gue nonton sinetron ya karena remot TV dipegang ibu gue, jadi ikut-ikut aja. Kalau disuruh ngejelasin satu persatu faktor kenapa gue nganggep kualitas sinetron turun, juga mungkin gue ga bisa.

Cuma gue pengen bilang, sepertinya kualitas sinetron turun tuh karena banyaknya artis-artis karbitan yang ga dididik sebagaimana mestinya deh. Kalo dulu kayaknya aktingnya tuh bisa meyakinkan gitu lho, latar shootingnya juga bisa keliatan, lagi dimana. Kalo sekarang…ngandelin Kecantikan doang, jadinya shoot kameranya hampir semuka nya doang. TV gue cuma ganti-ganti muka doang kalo nyetel sinetron -__- , untung cantik :p

Trus, ceritanya juga banyak yang tambah maksa. Kalau dulu Tersanjung 1,2 , trus juga Cinta Fitri 1 sama 2, kan lumayan tuh alur ceritanya (meski gue ga rekomen season 3 dst -__- ). Sekarang? Percintaan anak putih-abu , bahkan anak putih-merah (SD) aja ada sinetronnya. I’m Speechless.

Kalau berita gimana? Oke, here’s the thing, tampaknya reformasi dan kebebasan pers sudah sangat bebas. Bahkan sampai ada program di TV yang namanya Lawyer Club-Lawyer Club itu (yang bagi saya gak lebih dari acara penggiring opini publik). Saya aja bisa kebayang, sungguh gak mungkin ada acara semacam itu pas jaman Soeharto. Haha.

Cuman yang bikin lebih sulit lagi, berita itu menurut saya udah banyak yang gak netral. Ya gimana bisa netral, hampir sebagian besar TV-TV besar di Indonesia ini, terafiliasi ke suatu golongan politik kok. RCTI dan MNC group,afiliasinya ke Hary Tanoe, yang.. kalian tau sendiri lah ya. Metro TV? Apalagi, punyanya yang bewok itu. TV One? Punya yang kuning-kuning itu tuuh. Dan gue gatau ya, somehow Indonesia ini emang bobrok banget atau gimana, atau karena ada kaitannya dengan rivalitas politik. Biasanya berita-berita yang beredar di Indonesia itu membosankan, dan berbau “negativisme dan pesimisme” . Gak Percaya? Haha. Kalo ga gitu, mana ada sampe orang bikin situs kayak http://goodnewsfromindonesia.org yang isinya berita-berita positif tentang Indonesia.

Udah ah, itu aja dulu unek-unek tentang TV. Nanti kalo masih mood, masih pengen bacot juga tentang kaitan media berita dan politik, lanjutan paragraf sebelumnya ini. Hehe 😀

Salam,

Gambar dari http://bradfordpearson.blogspot.com/2010/04/tuesday-night-trivia-television.html

Pemira yang Hot!

“Ini murni Opini Pribadi ya temen-temen, gak salah kan saya yang orang biasa memberi pandangan 🙂 – Mengenai gaya tulisan, emang begini adanya juga “
 
“Putusan dari Panpel, Kedua Calon didiskualifikasi, karena poin pelanggaran melebihi batas. Sekarang semua wewenang dikembalikan ke Kongres”

Hmm, akhirnya gue jadi tergelitik juga buat nulis tentang pemira 2013 ini. Ngikutin temen gue Faiz Ilham dengan tulisan Pemirame nya… Apalagi setelah adanya isu yang cukup ‘besar’ , tentang black campaign. Gak cuma anak-anak terkenal kampus (baca : Elit dan Aktivis Kampus) kaan yang boleh menyuarakan opininya. Justru Opini dari rakyat jelata harusnya lebih banyak, hahaha…

Lanjut, jadi ceritanya nih ceritanya, ini Pemira kedua yang gue alamin sejak masuk di Kampus Ganesha ini. Hmm, Kesan terhadap Pemira 2012? Sepi, Calonnya ada 3. Udah, itu doang yang gue inget. Ga ada yang wah, hearing terpusatnya juga nggak seru-seru banget. Perang Gagasan juga kayaknya ga banyak deh. Beda banget ama Pemira 2013, yang news feed ama timeline gue penuh terus dengan kampanye, adu gagasan dan foto-foto cantik dan ganteng kedua calon :p Lumayan laah…

Gw sampain nge tweet gini coba “Bagaimanapun, Pemira  tahun ini, jauh lebih seru, hearing, gagasan dan adu ide dari kedua calon @nyomanjanii & @yorgaperm superb!” –> Di ritwit sama nyoman loh! Oke, ini paragraf paling gak penting di tulisan ini.

Twit tadi saking gue excitednya, karena seolah gue bisa ngeliat perwujudan demokrasi yang ideal. Gaada black campaign, gaada money politics, gaada macem2 deh.  Beda sama yang di tipi-tipi.

Dan setelah gue kepo-kepo situs kedua belah pihak, dan kepo juga di hearing-hearing, gue memutuskan milih nomer…. karena gagasannya yang menurut gue paling sreg. (Hihi, gini2 gue anak KM loh, tapi emang semester ini jarang dateng sih -__-, maafkan aku ya Allah)

Waktu berlalu, sehari- dua hari- tiga hari- empat hari…

Dan Timeline gue di twitter mulai menangkap hal-hal aneh. Yaitu twit-twit menyindir dan menyepet (ada istilah lebih baik ga sih), dari calon yang udah mau gue pilih. Sementara, calon satunya, sepenglihatan gue, gak melakukan itu.Apalagi waktu itu, udah ada daftar pelanggaran pemira, yang menyatakan kubu ini merusak properti kampanye calon lain. Masih Bimbang. Puncaknya saat twit si calon sendiri yang keliatan nyindir, langsung gue bulet milih nomer sebelahnya.

Prinsip gue adalah, di atas SEGALANYA adalah Sportivitas dan Kejujuran. Bodo amat gagasan bagus, figur serba bisa, tapi lo gak main secara fair. Itu Prinsip gue saat milih…

Dan gue milih calon dengan “nomer sebelahnya: itu. Masa pemilihan sekarang udah selesai.

Namun, sekarang muncul tuduhan Black Campaign yang katanya dilakukan calon yang gue pilih. Dan caranya sangat serius dan GAK ELEGAN BANGET.

Gue hanya menunggu sekarang, sama seperti teman-teman yang lain, mengenai putusan dari Panitia Pemira dan Kongres KM (kalo gasalah)

Kalau itu terbukti, gue gatau harus berkata apa lagi. Karena ini terjadi di dunia KEMAHASISWAAN. Kalian tahu gak sih, gue diajarin kalo salah satu fungsi mahasiswa itu : Guardian of Value. Di semua kaderisasi yang gue ikutin, pasti itu disebut-sebut.

Sekarang ,pikirin aja sendiri betapa IRONISNYA kata-kata GoV itu, dibandingin sama yang sedang terjadi sekarang?

Gue gak nuduh kedua calon orang yang pembohong atau apa loh ya. Setau gue, (salah satu calon gue kenal), mereka itu figur yang keliatannya baik dan berkualitas. Kalo bahasa sekarang : berintegritas.  Bisa aja  yang gak bener itu kerjaan timsesnya, atau malah simpatisan yang tidak diketahui. Dan itu, mungkin memang sulit dikendalikan.

Honestly,  gue tetep mengapresiasi, ada dua orang yang udah berani mencalonkan diri, dan mereka itu tetap lebih berani dari ribuan mahasiswa lain (termasuk gue) yang sekarang cuma bisa ngomong, komentar, ngebacot atau bahkan ngumpat?

Tapii, politik itu kejam bro-sis. BLUNDER sedikit ya wassalam. Banyak dari mahasiswa awam kayak gue, mungkin bakal ngeliat sepintas aja, ngumpat-ngumpat, ngecap jelek sama figur, Selesai deh. Sama kayak ngeliat DPR sekarang. Mungkin ada yang bersih, tapii kalian tau sendiri lah ya…

Ini cuma tulisan dari seorang mahasiswa jelata, yang gak jelas asal-usulnya ya temen-temen. Saya pribadi, kebanyakan aktif di unit aja, sama belajar. Haha.  Tapi mudah-mudahan, teman-teman yang di atas sana, yang kerjanya rapat terus, bisa mendengar keresahan hati para pemilih dan penyimak, yang cuma bisa menunggu putusan dan kebijaksanaan kalian.

Jangan sampe, ya, jangan sampe, ternyata semua kemeriahan pemira ini -yang gue acungin jempol- berakhir seperti yang lumrah di tipi-tipi. Bahkan sampe ngerusak hubungan silaturahmi. Jangan sampe deh. Mudah-mudahan kedua calon tetep akur, siapa tau berjodoh #loh

Gue cuma bisa berdoa sekarang. Ya Allah, mudah-mudahan kami semua selalu diberi petunjuk oleh-Mu, berada di Jalan-Mu , sehingga semua bakti kami bisa bermanfaat membangun bangsa ini menjadi bangsa yang jujur dan adil, seperti yang dicontohkan oleh Rasulullah Saw. di Madinah.

Salam,

 

Ekonomi Indonesia, Benarkah Tengah Berlari?

Dalam beberapa tahun terakhir ini, ekonomi dunia dilanda ketidakpastian. Dimulai dari Krisis Subprime Mortgage di AS pada 2008 hingga kemudian dilanjutkan krisis di benua Eropa.  Sejak itu pula, banyak pujian – pujian yang dilontarkan lembaga dunia seperti World Bank dan IMF, kepada pemerintah maupun Menkeu saat itu Sri Mulyani Indrawati, atas keberhasilannya mencetak pertumbuhan 6,1% di 2008 dan 4,5% di 2009, di tengah resesi dunia.-sebagian besar negara minus pertumbuhannya-.

Pujian tersebut terus berlanjut hingga sekarang, di tengah krisis eropa. Tapi pertanyaannya, apakah pujian-pujian tersebut pantas diberikan? Atau hanya dilebih-lebihkan? Saya ingin mengajak anda untuk bermain hitung – hitungan ekonomi praktis. Di tahun 2010, pertumbuhan ekonomi Indonesia sebesar 6,1%, dan 2011 naik menjadi 6,5%.  Sedangkan inflasinya berturut-turut 6,96% dan 3,79%.

Secara simpel, prinsip yang ingin dicapai dalam suatu pembangunan yang berkelanjutan adalah, bertumbuh setinggi mungkin, di atas inflasi, yang menggerus nilai daya beli mata uang. Dan apa yang dicapai? Dari 2008 sampai 2011, jika dijumlahkan secara langsung, ekonomi Indonesia tumbuh sekitar 23% (nilai aktual lbh tinggi) sementara inflasi harga-harga jika dijumlahkan sekitar 24%.

Artinya apa? Meski tidak menampilkan angka sebenarnya, namun penjumlahan di atas dapat mendekati dan mencerminkan, bahwa pertumbuhan yang dicapai pemerintah adalah hal yang biasa saja, so-so, bahkan memang HARUS terjadi seiring kenaikan harga barang dan jasa yang terus berputar dalam kegiatan ekonomi.

Bahkan, jika kita lebih teliti lagi,dalam melihat data – data Statistik Inflasi setiap tahun, Inflasi harga bahan makanan biasanya selalu lebih tinggi dibandingkan sektor lainnya. Contoh ekstrimnya misalnya di 2010, saat data inflasi tahunan dari BPS menunjukkan angka 6,96%, maka inflasi harga bahan makanan mencapai 15,64%!  Dan tahun 2012 ini (hingga Juli,berjalan) angka inflasi bahan makanan sejak awal tahun sudah menunjukkan 4,05% dibandingkan Inflasi umum 2,5%.

Interpretasi dari paragraf di atas? Ternyata, saat terjadi kenaikan harga, rakyat jelata kelas bawah akan semakin tercekik dan lebih merasakan dampaknya. Mengapa? Karena, bagi masyarakat berpendapatan rendah, porsi pendapatan mereka sebagian besar dibelanjakan untuk membeli makanan pokok. Bahkan terkadang lebih dari separuh pendapatan. Karena kecilnya pendapatan, dan sulitnya memenuhi kebutuhan pokok inilah, maka terkadang perhatian mereka terhadap pendidikan dan kesehatan anak – anak mereka juga terabaikan.

 Kondisi yang dialami oleh kelas bawah ini berbeda dengan kelas Menengah-Atas, yang porsi pembelanjaan pendapatannya lebih terdiversifikasi, -dikarenakan jumlah uang yang dapat dibelanjakan juga lebih besar, sehingga, kebutuhan pokok dapat dengan mudah dipenuhi-, sehingga leluasa memerhatikan faktor kesejahteraan lainnya seperti pendidikan, kesehatan, sampai hiburan.

 Jelas sekali, bahwa, jika kondisi ini terus berlanjut maka ketimpangan pendapatan antara kelas bawah dengan kelas menengah dan atas semakin besar. Bahkan, bukan tidak mungkin jika justru lebih banyak lagi rakyat Indonesia yang malah jatuh ke kelas bawah. Ini tentu menjadi tantangan bagi Indonesia dalam pembangunan berkelanjutannya.

 Defisit Perdagangan

Masalah lain, yang tampaknya mulai hadir ialah, munculnya defisit perdagangan selama 3 bulan berturut-turut. Bahkan, defisit pada Juni 2012 adalah defisit terbesar dalam 5 tahun terakhir, yaitu mencapai US$1,32 Miliar. Padahal, pada bulan Mei 2012, defisit masih sekitar US$485 juta.

 Munculnya defisit ini, menurut sebagian ekonom dikarenakan turunnya harga komoditas utama yang biasa diekspor Indonesia, seperti Batubara dan barang tambang lainnya. Selain itu, impor minyak juga dituding sebagai salah satu faktor. Namun, bagi saya, ada faktor lain dibalik itu, yaitu masih kurangnya hasil produk manufaktur yang dapat diandalkan sebagai backbone, sehingga Indonesia tidak tergantung kepada harga komoditas dunia, yang kendalinya pun bukan ada di negara ini, dan nilai tambahnya sedikit. Apalagi, dengan adanya perjanjian FTA yang telah diimplementasikan dengan China, yang sempat memicu kontroversi, karena tampaknya kita tidak mempersiapkan hal tersebut secara matang.

 Ekonomi Indonesia, yang dalam tahun-tahun krisis ini dapat terlihat kuat ditopang oleh konsumsi domestik,  tidak akan dapat terbang tinggi saat kondisi ekonomi, karena tersandera oleh daya beli domestik yang terbatas dan kurang adanya produk ekspor yang dapat diandalkan. Jika kita melihat komposisi PDB yang ada misalnya, industri non-migas yang paling signifikan pengaruhnya masih di sektor “Makanan,minuman dan tembakau”, yang sebagian besar memang dikonsumsi secara domestik,  baru kemudian diikuti oleh produksi alat angkutan dan permesinan. Industri berteknologi seperti pupuk dan kimia menyusul, dengan besar hanya 1/3 dari output industri makanan. Padahal, industri ini biasa disebut sebagai industri dasar agar negara dapat melangkah menuju industrialisasi.

 Ini berbeda,misalnya dengan  China,  Malaysia, ataupun Singapura. Mereka dapat tumbuh tinggi, karena dengan kontribusi ekspor yang juga tinggi dalam neraca perdagangannya, yang berarti mereka dapat memanfaatkan baik pihak luar –dengan membeli produk mereka- maupun domestiknya sendiri untuk membantu kegiatan ekonominya. Dan mereka, mengekspor produk-produk yang bernilai tambah tinggi.

 Memang, kita tetap harus mengapresiasi pemerintah yang masih bisa mempertahankan kinerja ekonominya di tengah krisis, terutama melihat statistik 2 tahun terakhir (2012, masih berjalan), yang pertumbuhannya selalu lebih tinggi dari inflasi.

 Namun, juga perlu diingat, tanpa adanya upaya pembenahan yang lebih serius, sepertinya negeri kita akan masuk ke siklus yang itu-itu saja. Pertumbuhan yang tersandera di kisaran 6 %, dan peningkatan statistik yang hanya setara inflasi. Hal ini akan sangat disayangkan, mengingat dalam 10 tahun ke depan, Indonesia akan mengalami apa yang disebut “bonus demografi” yaitu saat jumlah penduduk usia produktif lebih banyak dibanding non-produktif, ditambah pula Sumber daya Alam yang memang melimpah.Seharusnya, momen ini dapat dimanfaakan, sebagaimana yang sudah dilakukan oleh China, untuk berlari. Tanpa berlari, akan sulit bagi Indonesia untuk naik kelas menuju negara industri/maju. Potensi ada,tinggal aksinya.

 Last but not least, yang terpenting ialah, hendaknya pemerintah jangan terlalu terbuai dengan pujian-pujian yang dilontarkan oleh banyak pihak, karena sesungguhnya masih banyak PR yang menanti. Saya tutup tulisan saya kali ini dengan kata-kata yang mencerminkan progress ekonomi Indonesia saat ini. We’re still walking, not running.

Sumber Data (BI, BPS)

Masuk PTN Berdasarkan Nilai UN?

Yak, kemarin saya mendengar dari berita tentang kebijakan yang cukup menggelitik oleh Kemendikbud. Sebenarnya ini adalah wacana yang sudah muncul beberapa waktu yang lalu. Ya, ini adalah masalah akan digunakannya UN sebagai penentu seleksi masuk ke Perguruan Tinggi Negeri (PTN).

TEMPO.CO, Jakarta – Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Djoko Santoso mengatakan bahwa perguruan tinggi negeri sudah setuju menggunakan hasil Ujian Nasional (UN) sebagai syarat masuk perguruan tinggi negeri. “Perguruan tinggi sudah setuju,” kata Djoko ketika ditemui di kantornya, 4 Juni 2012 siang.

Djoko mengatakan kebijakan tersebut mulai diberlakukan tahun depan. Dengan demikian, nantinya perguruan tinggi negeri tak perlu lagi mengadakan tes atau ujian lain untuk menyaring calon mahasiwa. Cukup berpatokan pada nilai UN siswa. “Agar irit, jadi tak perlu ada tes lain,” kata dia.

Djoko mengatakan sistem penggunaan nilai UN sebagai syarat masuk perguruan tinggi negeri sebenarnya sudah diterapkan tahun ini. “Calon mahasiswa yang masuk melalui jalur undangan kan dilihat berdasarkan nilai UN,” katanya.

Adapun daftar calon mahasiswa yang masuk melalui jalur undangan itu ditentukan langsung oleh setiap perguruan tinggi negeri. Setiap perguruan tinggi negeri ditetapkan untuk mencari 60 persen calon mahasiswa dari jalur undangan.

Sebenarnya, saya cukup setuju, jika itu dilaksanakan untuk SNMPTN Jalur Undangan, dimana nilai UN dapat dijadikan sebagai pembanding yang berlaku secara nasional. Mengingat nilai rapor di tiap sekolah, yang standar nilainya berbeda, namun, jika juga digunakan untuk jalur tertulis, seperti yang tersirat pada berita di atas, saya sangat keberatan. Mengapa?

1. Soal UN bukanlah soal yang dibuat atau berguna untuk menyeleksi. Soal UN adalah soal yang dibuat untuk mengevaluasi pembelajaran siswa, sejauh mana siswa memahami materi. Berbeda dengan Soal SNMPTN dan Ujian Masuk lainnya, yang tingkat kedalaman materinya, dibuat lebih sulit, sehingga dapat terlihat dengan jelas perbedaan kemampuan antar siswa.

2. Sistem Penilaian, dengan sistem penilaian UN yang masih seperti sekarang, akan sangat banyak nilai yang sama, yang pada akhirnya akan membingungkan dalam seleksi PTN, yang melibatkan ribuan siswa.

3. Standar Penilaian yang kurang terstandarisasi, berbeda dengan SNMPTN yang mempunyai tes potensi akademik, sehingga dapat mencerminkan suatu potensi secara aspek psikologi, UN hanyalah sebuah alat evaluasi belajar.

Jika alasan Pak Dirjen DIKTI ( yang kebetulan pernah menjadi rektor di ITB) itu agar irit, praktis dan tidak memakai tes lain, saya rasa UN harus dibuat dan dirancang ulang, mulai dari standar penilaian, sistem dan corak soal. UN yang sekarang ada, akan sangat tidak valid jika digunakan sebagai alat seleksi. Bukan saya mengatakan tidak mungkin ada ujian tunggal untuk masuk ke PTN. Pemerintah mungkin bisa meniru model SAT (Scholastic Aptitude Test) dimana, siswa tinggal mengikuti ujian yang telah terstandarisasi,dan kemudian membawa skornya untuk mendaftar ke Universitas di seluruh AS.

Intinya, jangan sampai karena niatnya untuk irit, kemudian hasilnya, mahasiswa yang masuk pun Irit kemampuan.

Ooh, Sudah 2 Tahun toh?

Jujur saja, setelah lulus dari Insan Cendekia, saya agak jarang membeli dan membaca koran. Saya yang biasanya mendapat suguhan 4 koran nasional setiap hari seperti Kompas dan Bisnis Indonesia, tiba – tiba menjadi buta akan hal – hal terbaru yang ada di masyarakat. Maka, saat saya membeli koran Kompas edisi Senin (17/10), reaksi saya yang pertama adalah “Ooh, SBY udah mau 2 tahun toh.. Gak sadar ya?”

Maka, hari  – hari setelahnya, kepala saya dipenuhi dengan berita – berita reshuffle menteri serta rencana aksi turun ke jalan oleh sebagian kelompok mahasiswa. Bosan juga sih, karena kadang saya merasa dibanding baca bagian Politik, mendingan baca bagian ekonomi atau olahraga. Yang konkrit2 gitu.

Banyak Teman dan kakak kelas saya, yang berbicara menggebu – gebu, mengenai Aksi, demo, perubahan atau semacamnya. Apalagi teman dan kakak kelas yang ada di PTN di Depok, wah, pasti lebih semangat dan aktif. Kata teman saya, “Kita kan trade-mark nya Kampus Perubahan.” Maka saya tidak heran kalau mereka cukup sering terlihat di TV 🙂 . Tapi,pada 20 Oktober kemarin,, KM ITB (sebutan untuk BEM di ITB) juga ikut menggelar aksi di depan gedung sate. Sesuatu yang cukup jarang dilakukan oleh mahasiswa ITB. Saya sendiri sampai sekarang tidak terlalu tertarik dengan aksi, demo dan semacamnya. Tetapi, pertanyaannya, sudah sebegitu parahkah persoalan pada pemerintahan kali ini, sampai – sampai KM ITB menggelar aksi? Continue reading

Mahasiswa, lalu Apa?

Sudah kurang lebih dua bulan, saya resmi menjadi seorang Mahasiswa di Institut Teknologi Bandung. Katanya, almamater saya yang baru ini adalah kampus unggulan. Bahkan, dosen – dosen dan kakak – kakak senior pasti berujar, “Dulu, mahasiswa baru ITB itu disambut dengan Spanduk ‘Selamat Datang Putra – Putri Terbaik Bangsa’”. Oke, saya no comment bagian ini. Karena beberapa orang kemudian memplesetkannya menjadi “Putra – Putri Terkaya” -___-“

Ada desas desus umum yang menyatakan “Mahasiswa baru di ITB itu biasanya mukanya masih cerah – cerah. Trus masih euforia. Atribut ITB, kaos ITB. Masih BANGGA karena berhasil lolos seleksi masuk ke ITB”.

Dan saya, tidak mempersalahkan statement di atas (yang saya rasa, benar untuk sebagian besar maba), sampai akhirnya Senin kemarin, saya mengalami kejadian yang memaksa saya untuk merenung.

Saya bertemu seorang International Student dari Libya, yang sedang ikut program Master di ITB. Ia kehilangan tas ranselnya ketika shalat di Mushola Perpustakaan. Kebetulan, beberapa menit sebelumnya, saya juga baru saja menyelesaikan shalat di situ. Akhirnya,saya menemani orang ini, (karena ia belum lancar bahasa Indonesia), menjadi translatornya, ke Pos Satpam dan saya antar pula ke fakultasnya, untuk mendapat bantuan mengenai tasnya tersebut, yang salah satu isinya adalah Paspor dan KITAS. Boleh dibilang respon dari Satpam dan fakultasnya kurang memuaskan.

Terus terang saja, selama menemani beliau ini, saya seperti menanggung malu, karena sedemikian parahnya moral si Pencuri (yang saya yakin orang Indonesia), sampai hati mengambil barang orang yang sedang menunaikan Shalat. Bukan itu saja, Pencurian ini terjadi di lingkungan kampus yang katanya “Unggulan” di Indonesia. Dan, menurut saya, perlakuan yang didapat beliau ini,sebagai International Student dari pihak kampus juga, kurang memuaskan.

Saya akhirnya sadar, Bangga itu gak berarti apa – apa. Ada banyak kekurangan juga kok dalam kampus yang dibanggakan itu.(Tetap Bangga sih, tapi rendah hati juga :p )

Saya pun bertanya – tanya, apa yang sekarang beliau pikirkan tentang Indonesia dan isinya…

Katanya, Mahasiswa itu “Agent of Change” ,  maka saya berpikir, apa yang bisa saya lakukan sebagai mahasiswa untuk merubah moral Pencuri – pencuri seperti di atas… Karena Mahasiswa bukan hanya status, tapi mengenai apa yang dapat kita lakukan sebagai mahasiswa

Seleksi Itu Penting

Dewasa ini, arus globalisasi semakin berhembus kencang. Banyak pengamat yang menilai, tak akan ada manusia yang dapat menghindari pengaruh – pengaruh fenomena ini. Batas Negara semakin tidak jelas, bahkan stereotip seperti “kebudayaan timur yang lebih ‘strict’ dibandingkan kebudayaan di Barat” tampaknya semakin bias.

Begitu pun yang terjadi di Indonesia. Semenjak gelombang euforia ‘westernisasi’ tahun 70-an, yang kemudian kembali lagi terjadi pada era reformasi, ada satu hal yang selalu sama. Yaitu bahwa, yang pertama kali terpengaruh adalah generasi remaja/ anak muda.

Memang, generasi muda adalah generasi yang menurut banyak psikolog, suka mencoba hal – hal baru di luar yang sudah umum. Maka, saat mereka melihat sesuatu yang unik, tanpa pikir panjang, mereka mencoba mengikutinhya. Ini pula yang berlaku kepada budaya – budaya asing yang masuk, yang masih terasa baru bagi kita Bangsa Indonesia. Padahal, semuanya tentu memiliki 2 sisi mata uang yang berbeda, positif dan negatif.

Jika kita lihat, bukan hanya di kota – kota besar, sudah merupakan hal yang lazim jika wanita – wanita memakai rok di atas lutut, atau atasan yang sedikit memperlihatkan dadanya. Di kalangan laki – laki, bukan merupakan hal yang aneh saat mereka merayakan sesuatu dengan “minum-minum” di bar.

Apakah semuanya murni kesalahan dari generasi muda? Saya pikir tidak. Nilai – nilai kebebasan yang masuk telah membuat sebagian orang tua menganutnya dalam pendidikan keluarga. Mereka membebaskan anak – anaknya, yang seringkali terlalu bebas, karena tidak memberikan ‘framing’. Nilai – nilai agama yang dulu teguh ditanamkanpun, dirasa makin sulit, meski kini mulai hadir konsep pendidikan yang berintegrasi dengan agama.

Padahal, saya pikir, jika fundamental yang ditanamkan pada generasi muda kuat, maka mereka akan dengan lihai menyeleksi sendiri mana budaya – budaya asing positif yang boleh kita serap. Dengan demikian, dapat disimpulkan semuanya kembali kepada diperlukannya suatu kepedulia orang tua terhadap anaknya. Ditambah dengan pemberian proses pendidikan yang baik.

PTN (2)

Melanjutkan tulisan saya di PTN (1), yang mengutip keluhan seorang teman saya. Biaya kuliah di salah satu PTN yang berkisar 100 jt selama empat tahun dan ia berpendapat kalau itu terlalu mahal. Memang, mungkin mahal itu relatif ya, karena jika dibandingkan dengan negara tetangga seperti Singapura, disana biaya perguruan tinggi berkisar 250 jt ke atas untuk 4 tahun masa studi.

Nah, argumentasi saya begini. Itu kan Singapura, yang pendapatan per kapitanya berkisar US$42,000 lebih. Sedangkan Indonesia, dengan biaya 100 juta saja, rasionya dengan pendapatan per kapita sudah mencapai 3 – 4x. Apa artinya? Artinya, kesenjangan pendapatan dalam mengakses pendidikan tinggi akan semakin besar. Masyarakat dengan pendapatan rata-rata saja akan sulit membiayai pendidikannya. Apalagi, pendapatan per kapita itu kan, pendapatan per tahun. Berarti, kalau studi 4 tahun, dan tanpa subsidi, seseorang dengan pendapatan rata-rata akan menghabiskan seluruh pendapatannya selama 4 tahun hanya untuk membiayai pendidikan tingginya.

Jika kita membandingkan dengan Malaysia, untuk biaya mahasiswa internasional misalnya, universitas negeri di Malaysia menawarkan program Undergraduate (Bachelor) hanya dengan biaya berkisar 70 – 100 juta (4 tahun masa studi). Tentu, untuk kalangan bumiputera mereka sendiri, biaya ini jauh lebih murah. Kalau dibagi dengan rasio biaya pendidikan/pendapatan per kapita,  rasio Malaysia hanya sekitar 1-1,5x ,itu pun dengan patokan biaya mahasiswa internasional.

Untuk memperkuat argumentasi saya, berikut saya lampirkan beberapa data dan rasio biaya pendidikan di sejumlah negara.

Negara Biaya seluruh studi (US$) Pendapatan per Kapita (US$) Rasio Biaya Studi/Pendapatan per Kapita
Indonesia 9,074 2,858 3,2
Malaysia 6,000 – 10,000 7,546 0,8 – 1,3
Singapura 22,400 – 35,266 42,653 0,5 – 0,8
Amerika Serikat 100,000 – 150,000 46,381 2,2 – 3,2
Inggris 15,000 – 20,000 35,720 0.4 – 0.6
Jepang 32,000 – 35,000 42,325 0.7 – 0.9
Masa Studi 4 Tahun, Di luar Jurusan Kedokteran, Universitas Negeri di masing – masing negara. Indonesia, menggunakan batas atas rata – rata 3 PTN (ITB,UI,UGM).

Bisa kita lihat pada tabel diatas, rasio Indonesia termasuk paling tinggi dan hanya dapat dibandingkan dengan AS. Itupun hanya menyamai pada batas atasnya. Sedangkan negara lain rata – rata memiliki rasio sekitar 1, bahkan Inggris hanya sekitar 0,4 – 0,6.

Hmm, jadi kira – kira begitu hasil analisis yang saya lakukan. Saya tidak tahu, ketimpangan tersebut apakah disebabkan oleh biaya pendidikannya yang memang mahal, atau pendapatan per kapita Indonesia yang terlalu kecil. Meski Begitu, saya percaya bahwa pemerintah kita, melalui elemen-elemennya seperti Kemendiknas, sudah memiliki berbagai program dalam menangani persoalan biaya, yang mungkin dihadapi masyarakat dalam mengakses Pendidikan Tinggi di Universitas. Sejumlah program itu, diantaranya beasiswa BIDIK MISI, juga beasiswa-beasiswa yang digulirkan di PTN masing-masing (ITB untuk semua, dll.) harus terus kita dukung dan awasi bersama. Sehingga pelaksanaannya akan semakin baik dan menjangkau semakin banyak masyarakat

Tulisan ini hanyalah sebuah refleksi, bahwa Biaya merupakan salah satu pertimbangan yang krusial dalam memilih Pendidikan Tinggi, yang sangat terkait dengan masa depan seseorang, keluarga bahkan Bangsa dan Negara.

Oke, saya pikir cukup untuk kali ini, sampai jumpa di posting berikutnya!

PTN (1)

Bagi saya, seorang siswa yang sedang berada di kelas XII (3) SMA, kabar  – kabar mengenai Penerimaan Mahasiswa Perguruan Tinggi, selalu menarik (dan memang harus) untuk diikuti. Tahun ini, sistem berubah secara drastis, saat Kemendiknas menerbitkan peraturan yang isinya 60% mahasiswa harus diterima melalui seleksi nasional, sedangkan 40% dapat dilakukan melalui seleksi mandiri.

Perkara belum selesai. Saya yakin maksud Pemerintah membatasi Seleksi Mandiri, diantaranya adalah membatasi biaya yang mahal seperti (uang Pangkal) yang selalu menjadi syarat di Seleksi – Seleksi mandiri, belum lagi untuk meminimalisasi uang formulir pendaftaran yang berbeda – beda. Tapi, sepertinya kenyataannya berbeda….

Saya hanya ingin mengutip salah satu status FB milik teman saya

my new question: masuk ITB sekarang 55 juta dipukul rata. itu baru uang pangkal. per tahunnya 35 juta. apa ini yang MENDIKNAS maksud “SNMPTN diberlakukan untuk 60 PTN agar semua pelajar di SELURUH DAERAH di Indonesia bisa mendapatkan kesempatan yang sama”?

Well, bukan saya yang bisa menjawab. Bagaimana Yang Terhormat Pak Menteri?

 

Info terakhir per 28 Januari.. ITB : 27 Juta per tahun