Demam Medioker

Oke, judul kali ini mungkin sedikit aneh. Medioker? Apaan tuh? Pokoknya artinya kurang lebih : biasa saja ,so-so, bahkan bisa juga di refer menjadi kurang baik.

Jadi ceritanya, gue udah 1 semester lebih nih, masuk di jurusan yang gue impikan.  Nah, ditempat gue nih, bisa dibilang temen-temen (orang-orangnya) banyak banget yang pinter-pinter, + rajin-rajin. Bahkan gue sampe ngerasa, kok ini orang-orang kayaknya pada gak ada matinya, banyak yang aktif organisasi juga, tapi akademiknya juga tokcer.

Udah gitu, temen- temen gue ini, rata-rata (dari sudut pandang gue) motivasinya buat ngejar nilai dan akademik, tinggiiii (okeh lebay) banget. Ada temen gue yang kalo di ujian salah dikiiit aja, dia bisa stres. Tapi efeknya? Gila, belajarnya dia jadi tambah rajin. Atau ada juga yang ujian masih jauh hari, tapi dia udah prepare dari seminggu sebelumnya. Kalo nggak gitu, dia panik sendiri. Nilainya? Jangan tanya gue, BAGUS!

Dunia yang terlihat seperti ini kemudian menyisakan masalah bagi gue. Kok gue rasa-rasanya jadi salah satu orang yang paling males + santai + gak pinter (gue gak bego kok :p ) di tempat gue. IP gue semester kemaren padahal anjlok, tapi kegilaan gue buat belajar gak meningkat sedrastis temen-temen gue. Padahal IP gue lebih jelek -___- Gue gak bisa ngerjain soal ujian, tetep senyum-senyum, padahal yang lain lagi bahas soal. God! Gue gak tau, yang salah itu diri gue yang terlalu santai, atau dunia gue yang serba cepat berputar?

Emang sih, background gue bukan juara kelas. Pas SMA, gue bukan orang yang tiap tahun juara kelas, ataupun ranking 3 besar. Bahkan 2 tahun pertama ranking gue bisa dikata ada di dasar kelas. Di sekolah gue remedial ujian itu biasa. Dan Remedial ujian biologi, merupakan kebiasaan gue tiap musim ujian. Gue biasa dapet nilai jelek. Yang penting prinsip gue dan temen-temen gue di SMA cuma jujur. Belajar buat belajar, bukan buat gengsi ranking atau apa.

Kalau ditarik ke SMP, gue ranking 3 besar sih. Sempet ikut OSN malah. Tapi gue inget-inget, dari dulu gue emang gak pernah rajin belajar. Kayaknya mengalir aja ya materi pelajaran. Haha.

Sebenernya ya, gue ngerasa diri gue gak bego-bego amat. DI SMP, gue rangking 3 besar terus, meski gak pernah jadi juara kelas. Sempet ikut OSN juga malah di Surabaya. Di SMA, meski ranking gue rada di dasar laut, tapi gue masih ikutan lomba-lomba kayak debat atau olim kimia.

Cuma, the Real Problem yang lagi gue hadapi (ini kok bahasa campur-campur) adalah KENAPA GUE GAK BISA RAJIN BELAJAR KAYAK TEMEN-TEMEN GUE?  Okelah, pendidikan gue di SMA telah mengubah pandangan hidup gue,bahwa nilai bukan segalanya, sehingga gue bisa menghadapi semua hasil yang gue terima dengan lapang dada. Tapi, ya tapi, meski sisi baiknya-gue jadi gak gampang down kalo dapet nilai jelek, karena udah biasa jatuh. Sisi lainnya, gue juga jadi susah termotivasi untuk bangkit. Ngerti gak maksud gue?

Temen-temen gue yang kebanyakan juara kelas, begitu dapet nilai jelek,mereka kadang shock. Tapi, karena shocknya itu, kemudian mereka jadi move on, dan jadi lebih Gila belajar lagi.

Sementara gue? Gue gak gampang down kalo dapet nilai jelek. Tapi, kadang itu sekaligus juga bikin gue gak termotivasi untuk naik ke atas, karena gue tetep santai di titik itu.

Faktor apa ya yang bisa bikin gue termotivasi?

Dibilang gak ada tujuan, gue ada kok. Gak ada mimpi di bidang ini? Gue ada kok. Gak passion / Gak Suka sama ilmunya? Gue suka kok. Bahkan gue pengen banget bisa lanjut sampai S-3. Gak ada kemampuan? Gue ngerasa kalo gue punya kok. Bahkan kadang gue masih bisa jelasin materi kuliah ke temen gue.

Jadi Apa yang salah dengan diri gue?

Mungkin ada yang punya ide? Kalo nggak, bisa-bisa nasib gue kayak klub bola medioker. Dari dulu sampe sekarang adanya di papan tengaaah aja, malah kadang di zona degradasi -__- Dan itu bukan hal yang gue pengenin, terperangkap di zona medioker.

Salam,

*Ini murni refleksi diri ya, dari sudut pandang sendiri juga. Bukan buat menyinggung orang lain dll. 🙂

Advertisements