Televisi

television07

Yak, kali ini entah kenapa pengen cerita-cerita tentang media massa, khususnya Televisi Indonesia. Gue sebenernya ga tiba-tiba mikirin topik TV ini, melainkan sejak TVRI ngambil hak siar Liga Sepak Bola Italia “Serie-A” yang termahsyur itu. Waktu itu yang ada di pikiran gue, “Wah, akhirnya TVRI jadi TV beneran!” Haha, nampilin siaran bola! Bagi anak muda kayak gue (ciyeh :p) TVRI itu identik sama kolot, membosankan, dan acara yang ga kreatif. Yang gue tau tentang TVRI itu, kalo ibu gue cerita : “Dulu tuh, mama mau nonton TV, pasti pergi ke pos polisi, kantor camat, buat nonton Unyil (atau apalah namanya, gue lupa :p). Channel cuma TVRI, kalo udah malem gak siaran lagi bla bla bla… That’s it.

Sekarang? Jaman udah beda banget, Channel TV di Indonesia udah ada belasan (atau puluhan?) jumlahnya. Acara berita aja, judulnya gak cuma “Dunia Dalam Berita” yang aki-aki aja tau, tapi ada Liputan 6, Metro Hari Ini, Kabar Indonesia dll. Sinetron? GAK Terhitung jumlahnya, mulai dari jaman-jamannya Tersanjung,1,2,3,4,5 dst. sampai yang judulnya Tukang Bubur Naik Haji. Haha. Sepakbola? Hampir semua liga terkenal ada, Premier League, Bundesliga, Serie-A yang di TVRI, sampe La Liga Spanyol.

Jadi sekarang, bisa gue katakan, pertelevisian Indonesia (dan media secara umum) udah ga monoton atau bahkan monopoli kayak dulu. Apalagi abis reformasi, channel tambah bejibun. Gue inget banget, di 2001 tiba-tiba ada TV baru yang namanya Metro TV, haha (penting abis). Kalo di list, tv-tv yang lahirnya abis reformasi kayaknya lebih banyak deh (belum stasiun TV daerah kayak Jatim TV).

Tapii.. Jreng jreng , Apakah kualitas kontennya meningkat?

Susah juga buat nilainya. Dalam beberapa hal, mungkin iya, mulai dari adanya Kick Andy, atau Standup Comedy. Tapi dalam beberapa tahun terakhir, saking bebasnya, kayaknya lebih banyak jeleknya deh. Terutama bagi saya, dalam bagian Genre Berita dan Sinetron +FTV.

Dimulai dari sinetron dulu deh. Sebenernya dari dulu yang namanya sinetron itu kan kebanyakan tentang konflik-konflik cinta gituh yah? Gimana ya tapi, dari dulu gue nonton sinetron ya karena remot TV dipegang ibu gue, jadi ikut-ikut aja. Kalau disuruh ngejelasin satu persatu faktor kenapa gue nganggep kualitas sinetron turun, juga mungkin gue ga bisa.

Cuma gue pengen bilang, sepertinya kualitas sinetron turun tuh karena banyaknya artis-artis karbitan yang ga dididik sebagaimana mestinya deh. Kalo dulu kayaknya aktingnya tuh bisa meyakinkan gitu lho, latar shootingnya juga bisa keliatan, lagi dimana. Kalo sekarang…ngandelin Kecantikan doang, jadinya shoot kameranya hampir semuka nya doang. TV gue cuma ganti-ganti muka doang kalo nyetel sinetron -__- , untung cantik :p

Trus, ceritanya juga banyak yang tambah maksa. Kalau dulu Tersanjung 1,2 , trus juga Cinta Fitri 1 sama 2, kan lumayan tuh alur ceritanya (meski gue ga rekomen season 3 dst -__- ). Sekarang? Percintaan anak putih-abu , bahkan anak putih-merah (SD) aja ada sinetronnya. I’m Speechless.

Kalau berita gimana? Oke, here’s the thing, tampaknya reformasi dan kebebasan pers sudah sangat bebas. Bahkan sampai ada program di TV yang namanya Lawyer Club-Lawyer Club itu (yang bagi saya gak lebih dari acara penggiring opini publik). Saya aja bisa kebayang, sungguh gak mungkin ada acara semacam itu pas jaman Soeharto. Haha.

Cuman yang bikin lebih sulit lagi, berita itu menurut saya udah banyak yang gak netral. Ya gimana bisa netral, hampir sebagian besar TV-TV besar di Indonesia ini, terafiliasi ke suatu golongan politik kok. RCTI dan MNC group,afiliasinya ke Hary Tanoe, yang.. kalian tau sendiri lah ya. Metro TV? Apalagi, punyanya yang bewok itu. TV One? Punya yang kuning-kuning itu tuuh. Dan gue gatau ya, somehow Indonesia ini emang bobrok banget atau gimana, atau karena ada kaitannya dengan rivalitas politik. Biasanya berita-berita yang beredar di Indonesia itu membosankan, dan berbau “negativisme dan pesimisme” . Gak Percaya? Haha. Kalo ga gitu, mana ada sampe orang bikin situs kayak http://goodnewsfromindonesia.org yang isinya berita-berita positif tentang Indonesia.

Udah ah, itu aja dulu unek-unek tentang TV. Nanti kalo masih mood, masih pengen bacot juga tentang kaitan media berita dan politik, lanjutan paragraf sebelumnya ini. Hehe 😀

Salam,

Gambar dari http://bradfordpearson.blogspot.com/2010/04/tuesday-night-trivia-television.html

Ooh, Sudah 2 Tahun toh?

Jujur saja, setelah lulus dari Insan Cendekia, saya agak jarang membeli dan membaca koran. Saya yang biasanya mendapat suguhan 4 koran nasional setiap hari seperti Kompas dan Bisnis Indonesia, tiba – tiba menjadi buta akan hal – hal terbaru yang ada di masyarakat. Maka, saat saya membeli koran Kompas edisi Senin (17/10), reaksi saya yang pertama adalah “Ooh, SBY udah mau 2 tahun toh.. Gak sadar ya?”

Maka, hari  – hari setelahnya, kepala saya dipenuhi dengan berita – berita reshuffle menteri serta rencana aksi turun ke jalan oleh sebagian kelompok mahasiswa. Bosan juga sih, karena kadang saya merasa dibanding baca bagian Politik, mendingan baca bagian ekonomi atau olahraga. Yang konkrit2 gitu.

Banyak Teman dan kakak kelas saya, yang berbicara menggebu – gebu, mengenai Aksi, demo, perubahan atau semacamnya. Apalagi teman dan kakak kelas yang ada di PTN di Depok, wah, pasti lebih semangat dan aktif. Kata teman saya, “Kita kan trade-mark nya Kampus Perubahan.” Maka saya tidak heran kalau mereka cukup sering terlihat di TV 🙂 . Tapi,pada 20 Oktober kemarin,, KM ITB (sebutan untuk BEM di ITB) juga ikut menggelar aksi di depan gedung sate. Sesuatu yang cukup jarang dilakukan oleh mahasiswa ITB. Saya sendiri sampai sekarang tidak terlalu tertarik dengan aksi, demo dan semacamnya. Tetapi, pertanyaannya, sudah sebegitu parahkah persoalan pada pemerintahan kali ini, sampai – sampai KM ITB menggelar aksi? Continue reading

Presiden? Indonesia?…….

Huh, baru aja kita melalui Pemilu pilpres… atawa pemilu buat milih presiden…  pada Rabu 8 Juli kemaren….. trus.. udah banyak juga tuh di teve – teve, hasil quick count.. salah satunya dari lembaga pimpinannya “DJA” .. yang punya iklan ‘satu putaran cukup’ itu loh……. hehe… sepertinya iklan dia berhasil ya?

Sayangnya… gue belum nyoblos… cause saya belum cukup umur… so, cukup nonton berita aja deh…. toh bagi saya yang penting hidup saya dipenuhi hak2nya oleh negara…. kan saya WNI yang sah ,, hehehe

Gimana ya? gue sih pengennya bisa nulis surat buat presiden… yang dari quick count itu kayanya kepilih lagi…. siapa tahu bisa berwasiat kaya gini :

” Pak Presiden, kalo merintah yang bener ya,dengerin rakyat pak……trus…itu pak, bikin sekolah yang layak dong,, masih banyak nih saudara sebangsa saya yang putus sekolah, biaya kuliah juga jangan mahal2 pak, mentang2 BHP……Lalu, jangan korupsi ya pak….duitnya kan dari pajak yang dibayarin orangtua saya tiap bulan…..masak bapak tega sih?” ….. belum selesai….

“Pak presiden, saya juga pengen hidup sejahtera pak, kayak anak – anak amerika misalnya…. kan enak pak…. kita kan negaranya luas.. udah gitu punya sumber daya melimpah lagi…tapi kok sekarang sengsara ya? Jadi tolong pak.. bimbing kami kepada kehidupan yang lebih baik….. “

“Indonesia yang lebih baik adalah impian kami, pak presiden….”

gambar dari : sekitarkita.com