Demam Medioker

Oke, judul kali ini mungkin sedikit aneh. Medioker? Apaan tuh? Pokoknya artinya kurang lebih : biasa saja ,so-so, bahkan bisa juga di refer menjadi kurang baik.

Jadi ceritanya, gue udah 1 semester lebih nih, masuk di jurusan yang gue impikan.  Nah, ditempat gue nih, bisa dibilang temen-temen (orang-orangnya) banyak banget yang pinter-pinter, + rajin-rajin. Bahkan gue sampe ngerasa, kok ini orang-orang kayaknya pada gak ada matinya, banyak yang aktif organisasi juga, tapi akademiknya juga tokcer.

Udah gitu, temen- temen gue ini, rata-rata (dari sudut pandang gue) motivasinya buat ngejar nilai dan akademik, tinggiiii (okeh lebay) banget. Ada temen gue yang kalo di ujian salah dikiiit aja, dia bisa stres. Tapi efeknya? Gila, belajarnya dia jadi tambah rajin. Atau ada juga yang ujian masih jauh hari, tapi dia udah prepare dari seminggu sebelumnya. Kalo nggak gitu, dia panik sendiri. Nilainya? Jangan tanya gue, BAGUS!

Dunia yang terlihat seperti ini kemudian menyisakan masalah bagi gue. Kok gue rasa-rasanya jadi salah satu orang yang paling males + santai + gak pinter (gue gak bego kok :p ) di tempat gue. IP gue semester kemaren padahal anjlok, tapi kegilaan gue buat belajar gak meningkat sedrastis temen-temen gue. Padahal IP gue lebih jelek -___- Gue gak bisa ngerjain soal ujian, tetep senyum-senyum, padahal yang lain lagi bahas soal. God! Gue gak tau, yang salah itu diri gue yang terlalu santai, atau dunia gue yang serba cepat berputar?

Emang sih, background gue bukan juara kelas. Pas SMA, gue bukan orang yang tiap tahun juara kelas, ataupun ranking 3 besar. Bahkan 2 tahun pertama ranking gue bisa dikata ada di dasar kelas. Di sekolah gue remedial ujian itu biasa. Dan Remedial ujian biologi, merupakan kebiasaan gue tiap musim ujian. Gue biasa dapet nilai jelek. Yang penting prinsip gue dan temen-temen gue di SMA cuma jujur. Belajar buat belajar, bukan buat gengsi ranking atau apa.

Kalau ditarik ke SMP, gue ranking 3 besar sih. Sempet ikut OSN malah. Tapi gue inget-inget, dari dulu gue emang gak pernah rajin belajar. Kayaknya mengalir aja ya materi pelajaran. Haha.

Sebenernya ya, gue ngerasa diri gue gak bego-bego amat. DI SMP, gue rangking 3 besar terus, meski gak pernah jadi juara kelas. Sempet ikut OSN juga malah di Surabaya. Di SMA, meski ranking gue rada di dasar laut, tapi gue masih ikutan lomba-lomba kayak debat atau olim kimia.

Cuma, the Real Problem yang lagi gue hadapi (ini kok bahasa campur-campur) adalah KENAPA GUE GAK BISA RAJIN BELAJAR KAYAK TEMEN-TEMEN GUE?  Okelah, pendidikan gue di SMA telah mengubah pandangan hidup gue,bahwa nilai bukan segalanya, sehingga gue bisa menghadapi semua hasil yang gue terima dengan lapang dada. Tapi, ya tapi, meski sisi baiknya-gue jadi gak gampang down kalo dapet nilai jelek, karena udah biasa jatuh. Sisi lainnya, gue juga jadi susah termotivasi untuk bangkit. Ngerti gak maksud gue?

Temen-temen gue yang kebanyakan juara kelas, begitu dapet nilai jelek,mereka kadang shock. Tapi, karena shocknya itu, kemudian mereka jadi move on, dan jadi lebih Gila belajar lagi.

Sementara gue? Gue gak gampang down kalo dapet nilai jelek. Tapi, kadang itu sekaligus juga bikin gue gak termotivasi untuk naik ke atas, karena gue tetep santai di titik itu.

Faktor apa ya yang bisa bikin gue termotivasi?

Dibilang gak ada tujuan, gue ada kok. Gak ada mimpi di bidang ini? Gue ada kok. Gak passion / Gak Suka sama ilmunya? Gue suka kok. Bahkan gue pengen banget bisa lanjut sampai S-3. Gak ada kemampuan? Gue ngerasa kalo gue punya kok. Bahkan kadang gue masih bisa jelasin materi kuliah ke temen gue.

Jadi Apa yang salah dengan diri gue?

Mungkin ada yang punya ide? Kalo nggak, bisa-bisa nasib gue kayak klub bola medioker. Dari dulu sampe sekarang adanya di papan tengaaah aja, malah kadang di zona degradasi -__- Dan itu bukan hal yang gue pengenin, terperangkap di zona medioker.

Salam,

*Ini murni refleksi diri ya, dari sudut pandang sendiri juga. Bukan buat menyinggung orang lain dll. :)

About these ads

12 thoughts on “Demam Medioker

  1. Apa yang salah?

    Kalau menurut ane sih, nggak ada yang salah dengan nggak rajin, nggak ‘kiasu’ atau yang sejenisnya itu.
    Masing-masing orang punya standar, entah standarnya itu rajin, standarnya itu males tapi jago, atau yang lain.

    Tapi dalam sisi lain, nggak ada salahnya juga untuk memperbaiki diri menjadi lebih baik.
    Meskipun dalam hemat ane, nggak harus memaksakan diri untuk menyesuaikan standar juga. Agak nggak sehat untuk psikologis sendiri kalau dipaksakan.

    Kalau ane sih, ketika pengen belajar tapi males, biasanya ane datengin pusat-pusat belajar yang ada (pengalaman di asrama di malam jelang ujian). Usul standar sih, tapi bagi ane selama ini terbukti efektif.

    Intinya sih bang, menurut ane cara belajar itu ya beda-beda. Dan kalau perbedaan antara gaya belajar ane dan yang lain agak ekstrem, ane akan coba sesuaikannya secara bertahap, supaya nggak membebani pikiran ane juga.

    Sekadar ide aja sih dari ane.
    Gian

    Like

    • Iya ya, tapi ibaratnya, susah banget ngubah hal yang bertahun-tahun udah biasa dilakuin…
      Dan gue emang gak biasa buat kiasu atau bahkan belajar secara reguler… GUe biasanya baca yang lagi gue minatin doang -__-

      Perasaan dulu waktu gue kelas tiga SMA juga, hidup gue gak semonoton ini -__- Huh

      Oiya, lo gimana nih? Hepi2 kuliah? :D Di Jepun kan?

      Like

      • Hmm, sama aja sih, ane juga males kiasu-kiasuan, capek. Mending capek main futsal daripada capek belajar. Soalnya ane masih belom bisa menjiwai sifat kiasu macam itu.
        Nahaha mengenai baca yang diminatin, ane juga gitu.

        Kalau masalah hepi sih, mau nggak enak segimanapun akhirnya bisa dibikin hepi juga. Tapi emang asik-asik aja dari awal kok. Yoi di Jepun.

        Like

  2. nggak ada yang salah dengan dirimu vin, malah menurut saya teman-temanmu itu yang terlalu lebay…. masak hanya urusan nilai anjlok sampai stress, rugi banget, sampai belajar mati-matian… nah kalau semangat ibadah / iman turun terus stress kemudian beribadah dan beramal shaleh mati-matian… itu baru namanya hidup yang sesungguhnya.

    “Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadah kepada-Ku.”(Adz Dzariyat:56)

    Dari artikel ‘Kita Tidak Diciptakan Sia-Sia — Muslim.Or.Id’.

    tetap santai, jangan ngoyo….

    Like

    • Iya sih om… Aku juga emang gak pernah nganggep nilai hal yang paling penting, tapi pengen juga perbaikin nilai, aku ngerasa bisa soalnya.

      Insya Allah ibadah harus meningkat juga,, dunia ini kan cuma batu oncatan aja buat ke akhirat kelak, hehe

      Like

  3. :-) Kayaknya sering sy alami juga deh. Kalo begitu, need motivation booster, biasanya sy memaksa untuk ‘bersyukur’ dengan apa yang telah Allah berikan kepada kita:

    “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.” Qs 14:7

    Bangun pagi awali dengan bersyukur, pasti akan meningkatkan motivasi.. Banyak hal yang perlu kita syukuri dalam kehidupan ini. Itupun, untuk bersyukur aja sering kita lupa lho…

    Demikian tausyiah dari Om yang Al Fakir :-)

    Like

  4. wah mas sama kyk saya…
    pas tes smacam tes bakat gtulah.. ternyata bkat kompetisi sya kurang..
    bhkan d daerah pling bwah..
    mkanya ga cocok bwt ikut lomba..
    pertama terima drmu apa adanya..
    kdua cari tau bkat yg bner2 bsa dmnfaatkn..
    hehe.. nggak ngasih solusi ya? :mrgreen:

    Like

    • Oke mbaak sama-sama..
      Sebenernya saya suka sih mbak berkompetisi, tapi saya juga bukan orang yang ngotot banget

      Bagi saya semua itu saya jalani demi perasaan senang yang timbul, sensasi saat kita di jalan menuju itu..
      Cuma masalahnya sekarang, tumben perasaan saya malah jadi tertekan -__- , haha
      Mungkin emang lagi jenuh aja

      Like

  5. Keknya hidup sebagai ‘Medioker” juga ga salah.
    Saya juga pernah ngiri sama temen sekamar pas kuliah. Rajinnya mintak ampun. Selalu rangking 1 di setiap semesternya. Memang beda. Kalo musim ujian saya masih sempet nyanyi2 maen gitar, eh dia… seminggu sebelumnya udah sibuk belajar.

    Meski beda jurusan, tetep saya ngiri sama dia yang juga aktif organisasi. Tapi ya gitu, rumput tetangga selalu lebih hijau. Intinya sih bersyukur. Kalo kita merasa nyaman dengan kondisi yang sekarang jalani aja. Setiap orang punya standar sendiri kan. Saya rasa dengan bersyukur justru akan memotivasi kita untuk jadi lebih baik.

    Tapi praktek realnya…. dipikirkan sendiri aja ya :-D *heheheh, teoritis

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s